Rakan Blog K.B.E

Di Gunung Kemukus Hubungan Seks Bebas Diperbolehkan (part 1)

Gunung Kamukus, Sragen, Jawa Tengah. Kawasan itu dikenal kerana keindahan alamnya. Ratusan bahkan ribuan daripada berbagai kota datang kesana hanya untuk berziarah dan ritual pesugihan. Perlaksanaa ritual sebenarnya biasa dilaksanakan setiap hari. Namun, terdapat hari-hari tertentu yang dipercaya membawa berkah tersendiri. Misalnaya, saat malam Jumaat Pon dan malam Satu Suro.


Lokasi utama yang ditiju para penziarah adalah makam pangeran Samodro dan para pengawalnya. Ada beberapa versi tentang mitos ini yang masing-masing mempunyai kepentingan sebagai alasan pembenar dalam mencapai tujuan, iaitu pemerintahan daerah setempat, versi peziarah dan versi penduduk setempat sahaja.


MITOS VERSI PEZIARAH:
Ketika kerajaan Majapahit runtuh pada tahun 1478, berdirilah kerajaan Demak dengan seorang raja bernama Raden Patah. Raden Patah mempunyai putra bernama Pangeran Samodro yang berperilaku tidak terhormat kerana dia jatuh cinta kepada ibunya, iaitu R.A Ontrowulan. Ternyata cintanya diterima oleh ibunya. Ketika Raden Patah mengetahui hubungan mereka, Pangeran Samodro dicari dan diburu sampai kegunung Kemukus.


Sementara itu, R.A Ontrowulan menjadi gila kepada anaknya sendiri, kerana ia meninggalkan Demak untuk mencari anaknya itu. Kemudian terjadilah suatu pertemuan yang menyedihkan, dan mereka melakukan hubungan badan yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh seorang ibu dengan anaknya. Selanjutnya datanglah utusan Raden Patah yang hendak membunuh Pangeran Samodro. Lalu dibunuhnyalah Pangeran Samodro itu. sebelum menghembus nafas terakhir: insyaAllah akan disambung bahagian seterusnya dan harap bersabar-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Komen yang berfakta disertakan link adalah digalakkan, komen berunsur lucah dan makian tidak dibenarkan dan komen tersebut tidak akan diterbitkan dan dipadam

by
mnorkembalak